Minggu, 25 November 2012

TORCH, Pahami dan Jauhkan



Anda mungkin sudah pernah mendengar atau tak asing lagi dengan istilah TORCH. Infeksi TORCH masih menjadi momok bagi setiap kehamilan karena dapat menyebabkan kecacatan bahkan kematian pada sang janin. TORCH merupakan kependekan dari Toksoplasma, Rubella, Cytomegalovirus (CMV), dan Herpes. Nama infeksi penyakit ini menggambarkan virus maupun parasit yang menyebabkan infeksi tersebut.

Toksoplasmosis

Toksoplasmosis disebabkan oleh infeksi parasit Toksoplasma gondii, banyak ditemukan pada daging hewan yang terinfeksi, kotoran dan bulu hewan peliharaan. Penyakit ini hanya terjadi bila infeksi toksoplasma akut terjadi selama kehamilan. Toksoplasmosis dapat menyebabkan keguguran, bayi lahir cacat atau mati. Untuk pencegahan lakukan deteksi sedini mungkin saat Anda terdiagnosis hamil, hindari makan-makanan daging yang dimasak tidak matang, kurangi kontak dengan hewan peliharaan berbulu, jangan biarkan peliharaan memakan tikus atau bangkai.

Saat ini pemeriksaan penyakit ini menjadi lebih canggih. Pemeriksaan kordosintesis dan amniosintesis dapat mengetahui sedini mungkin toksoplasmosis melalui komponen janin yaitu darah atau cairan ketuban. Ibu yang terinfeksi penyakit ini harus mendapatkan terapi yang sesuai oleh dokter.

Rubella

Infeksi rubella disebabkan oleh virus Rubella, juga dikenal dengan campak jerman, menyerupai campak, namun bercaknya terlihat lebih kasar. Infeksi rubella pada kehamilan tiga bulan pertama dapat menyebabkan kelainan bawaan (sindroma kongenital) yang sangat buruk. Kelainan bawaan yang paling sering ialah, kelainan jantung, katarak, retinitis (radang pada retina), dan ketulian. Oleh karena itu, infeksi pada tiga bulan pertama kehamilan memberi pilihan untuk pengakhiran kehamilan (aborsi). Penyakit ini dapat dicegah dengan pemberian vaksinasi kepada ibu.

Cytomegalovirus (CMV)

Disebabkan oleh virus dengan nama yang sama. Di Amerika CMV merupakan penyebab utama infeksi selama kehamilan (diperkirakan 0,5-2% dari seluruh bayi baru lahir). Gejala yang tampak seperti mikrosefali (ukuran kepala lebih kecil dari normal), ikterus (kulit warna kekuningan), hepatosplenomegali (pembesaran hati-limpa), hingga kematian. Pada 10-15 % bayi yang terinfeksi tidak menimbulkan gejala, namun akan timbul gejala setelah 1-2 tahun kemudian seperti, keterbelakangan mental, gangguan pendengaran dan penglihatan, serta gangguan perkembangan sistem saraf lainnya. Oleh sebab itu, CMV disebut sebagai penyebab utama kerusakan sistem susunan saraf pusat pada anak-anak.

Diagnosis CMV dapat diketahui dengan pemeriksaan darah ibu. Pengobatan yang memuaskan belum sepenuhnya ditemukan, biasanya dokter memberikan golongan antivirus sebagai pengobatan. Oleh karena itu, bila CMV terdiagnosis dini sebelum 20 minggu dapat dipertimbangkan untuk menghentikan kehamilan.

Herpes

Disebabkan oleh virus Herpes simplex. Penyakit ini dapat menyebabkan bayi lahir mati atau mati beberapa saat setelah dilahirkan. Biasa ditemukan pada ibu yang menderita herpes, terutama yang memiliki vesikel (seperti lepuh) dibagian kemaluan dan bersifat nyeri. Pencegahan dapat dilakukan dengan persalinan melalui seksio sesaria, sehingga janin terlindung dari kontak dengan cairan vesikel yang pecah saat persalinan.

Maka dari itu, sedini mungkin kita kenali dan deteksi infeksi TORCH dengan melakukan konsultasi kepada dokter, agar ibu terbebas dari TORCH sehingga lahirlah seorang bayi sehat yang lucu dan menggemaskan (krt).

Oleh: dr. Karunia Ramadhan T.

sumber:majalah kesehatan


Tidak ada komentar:

Posting Komentar